Penjualan Mobil Listrik Sedang Meningkat – Apakah Virus Corona Merupakan Titik Balik Bagi Pasar?

Penjualan Mobil Listrik Sedang Meningkat – Apakah Virus Corona Merupakan Titik Balik Bagi Pasar? – Lockdown di seluruh Eropa untuk mengekang pandemi virus corona secara drastis mengubah cara kita bergerak di seluruh dunia. Pembatasan kerja dari rumah, skema cuti dan kehilangan pekerjaan membuat jutaan mobil mengumpulkan debu di jalan masuk.

Penjualan Mobil Listrik Sedang Meningkat – Apakah Virus Corona Merupakan Titik Balik Bagi Pasar?

Tak heran jika permintaan mobil baru anjlok. Di Jerman – pasar mobil terbesar di Eropa – pendaftaran mobil baru pada paruh pertama tahun 2020 turun 35% dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2019, dan selama puncak pembatasan (April), penjualan merosot secara bersejarah sebesar 61%. gabungsbo

Penjualan untuk tahun 2020 di seluruh pasar mobil terbesar Eropa pada paruh pertama tahun 2020 menunjukkan kinerja yang lebih buruk: Spanyol (-51%), Inggris (-49%), Italia (-46%) dan Prancis (39%).

Namun satu segmen pasar mobil masih terus berkembang. Penjualan kendaraan listrik (EV), baik kendaraan listrik baterai penuh (BEV) dan kendaraan listrik plug-in-hybrid (PHEV) telah melawan tren, tidak hanya dalam hal pangsa pasar mereka, tetapi juga secara absolut. Di Jerman, penjualan EV dari Januari hingga Juni meningkat dari 47.584 pada 2019 menjadi 93.848 pada 2020, didukung oleh pertumbuhan PHEV yang sangat kuat.

Ini adalah kinerja yang luar biasa, mengingat situasi ekonomi dan kesehatan masyarakat saat ini. Tren serupa terlihat di seluruh Eropa dengan Prancis, misalnya, melihat pergeseran yang lebih tinggi ke EV pada tahun 2020.

Penjualan mobil yang menurun

Sebelum kami memberi label EV sebagai iPhone baru, ada baiknya untuk mundur selangkah dan melihat dasar-dasar pasar mobil yang sedang berjuang. Penurunan keseluruhan penjualan mobil selama COVID-19 jelas terkait dengan kepercayaan konsumen yang secara historis rendah sebagai akibat dari pandemi.

Tetapi ada juga faktor struktural lain yang berperan. Misalnya, selama puncak pembatasan banyak rumah tangga pemilik mobil tidak akan mengganti mobil mereka seperti biasa. Selama periode ini, permintaan akan layanan mobil – sebagian besar melibatkan pekerjaan dan mengantar anak-anak – menghilang. Dan setiap penumpang yang ingin melakukan pembelian prospektif untuk test drive akan menghadapi masalah jarak sosial.

Dalam jangka menengah, perubahan terkait COVID lainnya dalam keputusan tempat tinggal dan lokasi dapat mengimbangi sebagian dari penurunan penjualan tahun 2020. Misalnya, jika lintasan kerja-dari-rumah saat ini berlanjut, permintaan akan perumahan yang dekat dengan pusat-pusat kerja akan menurun.

Apakah kaum urban yang pindah lebih mungkin untuk membeli mobil baru? Mungkin. Permintaan mobil lebih tinggi di lokasi pedesaan dengan kepadatan rendah. Plus, rumah yang lebih murah di lebih banyak daerah pedesaan berarti pembayaran hipotek yang lebih rendah, membuat konsumen memiliki pendapatan yang lebih besar, mungkin cukup untuk menutupi pembayaran untuk mobil baru.

Ada juga faktor kesehatan yang perlu dipertimbangkan: pandemi COVID-19 telah menyebabkan ketakutan akan transportasi umum dan sejumlah survei baru – baru ini menunjukkan pergeseran terkait kesehatan ke bentuk transportasi non-publik, termasuk mobil. Banyak dari faktor-faktor ini sebagian dapat kembali setelah vaksin diproduksi.

Popularitas yang meningkat

Faktor ekonomi kemungkinan akan memainkan peran dalam pergeseran yang sangat besar ke kendaraan listrik. Pertama, variasi EV yang tersedia meningkat, bahkan dalam enam bulan terakhir. Dan setiap model baru tampak semakin selaras dengan kebutuhan berkendara khas keluarga (jarak, pengisian daya, dan ukuran).

Kedua, ada kemungkinan segmen pembeli EV yang cenderung lebih kaya tidak terlalu terpengaruh oleh krisis. Bukti dari segmen mobil yang berbeda mungkin mendukung hipotesis ini: di Jerman, misalnya, penurunan penjualan merek mewah yang lebih mahal lebih rendah.

Dalam hal harga EV, sementara banyak paket pemulihan COVID-19 pemerintah memasukkan lebih banyak hibah untuk EV (Jerman dan Prancis), perubahan ini datang terlambat di tahun ini (Juni) untuk menjelaskan tren di atas.

Satu pendorong potensial terakhir bisa menjadi yang paling penting, terutama karena hal itu memengaruhi semua aspek perilaku dan keputusan – sejauh mana pengalaman COVID-19 meningkatkan kepedulian kita terhadap lingkungan. Secara umum, semakin banyak orang tahu dan peduli tentang lingkungan, semakin mencerminkan perilaku mereka. Ini juga tampaknya menjadi kasus untuk keputusan mobil: penelitian menunjukkan kesadaran lingkungan meningkatkan kemungkinan pembeli akan beralih membeli kendaraan listrik.

Penjualan Mobil Listrik Sedang Meningkat – Apakah Virus Corona Merupakan Titik Balik Bagi Pasar?

Meskipun belum ada penelitian tentang bagaimana pandemi telah (atau belum) mengubah sikap di Eropa, ada bukti anekdotal bahwa pengalaman tersebut telah mengubah pandangan orang tentang lingkungan alam mereka. Beberapa komentator , misalnya, menyoroti apresiasi yang lebih tinggi terhadap alam sebagai akibat dari pembatasan penguncian.

Mungkin juga pertempuran melawan COVID-19 mengajari kita sesuatu tentang hubungan kita dengan masyarakat. Langkah-langkah berbasis komunitas untuk menghentikan penyebaran virus (jarak sosial dan pemakaian masker) sebagian besar didorong oleh motif altruistik – yaitu, pengorbanan pribadi untuk kepentingan orang lain, yang sebagian besar tidak akan pernah kita temui. Kedengarannya seperti pertempuran melawan perubahan iklim bagi saya.…

Pemotongan Pajak Penjualan Mobil di Indonesia Dapat Membahayakan Lingkungan

Pemotongan Pajak Penjualan Mobil di Indonesia Dapat Membahayakan Lingkungan – Ekonomi terbesar di Asia Tenggara, Indonesia, telah memberikan insentif pajak berupa pemotongan pajak penjualan mobil untuk membantu industri otomotif tanah air pulih dari dampak pandemi COVID-19. Namun, pemotongan pajak ini dapat merusak lingkungan karena semakin banyak mobil di jalanan akan meningkatkan emisi karbon.

Pemotongan Pajak Penjualan Mobil di Indonesia Dapat Membahayakan Lingkungan

Penjualan Mobil Indonesia

Indonesia adalah produsen mobil terbesar kedua dan pasar mobil terbesar di Asia Tenggara. Tahun lalu, penjualan mobilnya turun lebih dari 40%. playsbo

Indonesia memperkenalkan pajak dipotong bulan ini untuk merangsang nafsu makan orang / tinggi menengah untuk membeli mobil, Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan.

Pemerintah menyiapkan anggaran Rp 2,9 triliun (sekitar US$ 200 juta) untuk memotong pajak penjualan mobil tahun ini. Itu setara dengan 5,4% dari insentif pajak negara yang dicairkan selama pandemi.

Insentif hanya berlaku untuk kendaraan roda dua dengan kapasitas mesin kurang dari 1.500cc dan minimal 70% komponen lokal. Pemerintah akan menawarkan insentif hingga Desember dalam tiga tahap:

  1. Potongan 100% untuk penjualan mobil dari Maret hingga Mei.
  2. Potongan 50% untuk penjualan mobil dari Juni hingga Agustus.
  3. 25% untuk penjualan mobil dari bulan September sampai Desember.

Insentif fiskal ini diharapkan dapat membantu mempercepat pemulihan ekonomi Indonesia. Belum lagi, pemerintah juga berencana memperluas pemotongan pajak kendaraan berkapasitas mesin 2.500 cc.

Sebagai kontributor terbesar perekonomian, konsumsi rumah tangga diperkirakan akan kembali pulih seperti sebelum pandemi menyusul pemotongan pajak penjualan mobil.

Lebih Banyak Polusi

Indonesia adalah salah satu negara paling tercemar di dunia. Masyarakat Indonesia dapat menikmati lebih sedikit polusi udara segera setelah pemerintah memberlakukan kebijakan jarak sosial, di mana orang tidak dapat pergi ke mana pun, dan kantor serta sekolah ditutup. Namun, setelah pemerintah melonggarkan pembatasan, polusi udara kembali meningkat karena semakin banyak orang yang berkendara.

Dengan insentif tersebut, kita dapat berharap untuk melihat lebih banyak mobil pribadi di jalanan lagi, menghasilkan lebih banyak emisi karbon daripada sebelumnya.

Negara ini adalah salah satu penghasil emisi terbesar di dunia. Sebuah laporan tahun 2020 dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia menunjukkan sektor transportasi menyumbang emisi karbon tertinggi kedua di sektor energi negara.

Sektor transportasi Indonesia juga merupakan penghasil emisi terbesar di antara negara-negara Asia Tenggara. Negara ini mengeluarkan lebih dari dua kali emisi dari negara tetangga Malaysia pada tahun 2017.

Jejak Lingkungan Besar Rantai Pasokan

Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia memperkirakan pemotongan pajak penjualan mobil akan meningkatkan penjualan hingga 40%.

Permintaan yang meningkat ini akan mendorong pabrik untuk memproduksi lebih banyak mobil, dan ini akan membahayakan lingkungan. Manufaktur mobil memiliki jejak karbon yang besar karena bergantung pada produksi berbagai bahan, seperti baja, karet, kaca, dan plastik.

Data terakhir Direktorat Jenderal Pengendalian Perubahan Iklim Indonesia menunjukkan industri besi dan baja merupakan penghasil emisi karbon tertinggi ketiga (14%) dalam proses industri dan penggunaan produksi, setelah industri amonia dan semen.

Baja adalah bahan dominan untuk mobil. Jadi, memproduksi lebih banyak mobil berarti lebih banyak baja yang dibutuhkan, yang mengarah pada emisi karbon yang lebih tinggi.

Selain emisi karbon, industri baja juga menghasilkan banyak zat berbahaya dan beracun sebagai limbah, seperti lumpur, debu, minyak dan lemak.

Perlu Kebijakan Lain

Meskipun pemotongan pajak penjualan mobil akan membantu perekonomian, hal itu akan berisiko Indonesia memiliki emisi karbon yang lebih tinggi pada akhir tahun ini. Ini akan menghambat upaya Indonesia untuk mengurangi emisi karbonnya.

Indonesia telah menetapkan target kontribusi yang ditentukan secara nasional (NDC) untuk mengurangi emisi karbon sebesar 29% pada tahun 2030 dan 41% dengan bantuan internasional.

Pemotongan Pajak Penjualan Mobil di Indonesia Dapat Membahayakan Lingkungan

Selain pemotongan pajak penjualan mobil, pemerintah perlu mengeluarkan kebijakan penetapan harga karbon. Ini adalah cara yang efektif untuk mengatasi masalah perubahan iklim dengan mengurangi karbon dan membuat pencemar bertanggung jawab atas emisi mereka.

Pemerintah Indonesia telah merumuskan kebijakan penetapan harga karbon sejak tahun lalu. Namun peraturan pelaksanaannya belum diterbitkan.

Kami mendesak pemerintah untuk mempercepat perumusan dan implementasi kebijakan penetapan harga karbon untuk mengiringi insentif pajak penjualan mobil untuk mengendalikan emisi karbon sektor transportasi.…

Mobil Tanpa Pengemudi Tidak Akan Memberikan Revolusi Transportasi

Mobil Tanpa Pengemudi Tidak Akan Memberikan Revolusi Transportasi – Kehebohan seputar kendaraan listrik tanpa pengemudi pernah menjanjikan “revolusi” transportasi perkotaan, dengan klaim bahwa teknologi baru akan mengurangi kemacetan dan menghilangkan emisi berbahaya. Manfaat potensial dari teknologi baru ini merangsang aktivitas dan kecemasan di industri otomotif – khususnya seputar apakah biaya investasi akan dibenarkan oleh keuntungan dari penjualan kendaraan baru.

Mobil Tanpa Pengemudi Tidak Akan Memberikan Revolusi Transportasi

Antusiasme awal untuk kendaraan tanpa pengemudi secara bertahap mereda, karena kesulitan memperkenalkan teknologi semacam itu dalam skala besar di kota-kota menjadi lebih dipahami. Seperti yang saya jelaskan di buku baru saya Driving Change: Travel in the 21st Century, masa depan mobil sepertinya kurang menarik daripada yang diperkirakan banyak orang. Alih-alih sebuah revolusi, inovasi ini akan menawarkan perubahan bertahap, ketika – dan memang jika – industri otomotif dapat membuatnya berharga. sbotop

Tentu saja, motor listrik akan membantu mengurangi emisi gas buang karbon dioksida dan polutan lainnya. Tetapi kesuksesan komersial kemungkinan besar akan bergantung pada pilihan kimia baterai yang optimal untuk memaksimalkan jangkauan mobil, sambil memberikan sel pengisian ulang yang tahan lama, ringan, dan cepat. Keputusan baru – baru ini oleh penemu Inggris James Dyson untuk membatalkan proyek mobil listriknya menyoroti risiko bagi pendatang baru.

Sistem otomatis sudah dapat meringankan tugas pengemudi seperti parkir, dan pada akhirnya dapat menyebabkan perjalanan tanpa pengemudi. Namun kinerja dan waktu kendaraan otonom (AV) sangat tidak pasti – pengamat independen memperkirakan skala waktu yang diperpanjang untuk penyebaran yang luas: mungkin tahun 2040-an hingga 2050-an.

Keselamatan pertama

Tugas utamanya adalah menyetujui standar keamanan untuk AV. Orang-orang bersedia menerima sedikit risiko kematian atau cedera saat mengemudikan mobil mereka sendiri, meskipun 1.784 orang tewas di jalan-jalan Inggris pada tahun 2018. Tetapi ketika orang lain yang bertanggung jawab – seperti untuk perjalanan kereta api dan udara – kami menuntut standar yang jauh lebih tinggi. AV berpotensi jauh lebih aman, karena dapat menghilangkan kesalahan manusia yang bertanggung jawab atas 95% kecelakaan di jalan.

Namun untuk menunjukkan kinerja yang aman akan membutuhkan sejumlah besar pengujian di jalan, setelah teknologi mencapai standar yang dapat diterima. Para pendukung berpendapat bahwa yang terbaik adalah musuh dari yang baik, sehingga AV harus diterima untuk penggunaan umum setelah mereka lebih baik daripada pengemudi manusia yang baik, dengan harapan bahwa kinerja keselamatan mereka akan meningkat seiring dengan teknologi yang disempurnakan dengan pengalaman yang meningkat.

Dalam industri otomotif, ada perasaan tak terhindarkan bahwa mobil tanpa pengemudi adalah masa depan. Tetapi perlu ada manfaat yang dapat dibuktikan jika masyarakat ingin membayar biaya tambahan. Menghilangkan pengemudi taksi manusia dapat menawarkan manfaat ekonomi yang substansial: taksi robotik yang dipanggil dengan aplikasi dipandang oleh beberapa orang sebagai alternatif untuk memiliki mobil sendiri.

Namun kelayakan robotaxis masih jauh dari jelas, terutama di kota-kota dengan tata letak jalan bersejarah dan parkir tepi jalan yang luas, di mana jalan sempit memerlukan negosiasi antara pengemudi yang berlawanan arah. Kendaraan tanpa pengemudi pada awalnya dikerahkan di lokasi berkecepatan rendah yang ditentukan dengan baik seperti kampus, bandara, dan taman bisnis. Jalan raya di mana pejalan kaki dan pengendara sepeda dikecualikan menawarkan lokasi lain yang mungkin – namun untuk menuju dan dari jalan khusus semacam itu akan membutuhkan navigasi melalui jalan-jalan padat, di mana kinerja tanpa pengemudi bisa menjadi masalah.

Masih sulit dijual

Kemacetan lalu lintas adalah masalah sistem jalan yang paling sulit diatasi, yang mencerminkan kelebihan permintaan perjalanan mobil sehubungan dengan kapasitas jalan di kota-kota besar dan kota-kota di mana umumnya kepadatan penduduk tinggi dan kepemilikan mobil tinggi. AV milik pribadi sebenarnya dapat menambah kemacetan, karena mereka akan bepergian tanpa penumpang, misalnya pulang ke rumah setelah mengantar orang, atau berkeliling blok saat pemiliknya berbelanja.

Inovasi transportasi bersejarah telah memungkinkan perubahan langkah dalam kecepatan perjalanan: kereta api di abad ke-19, mobil di abad ke-20. Peningkatan akses ke tujuan, layanan, peluang, dan pilihan yang dimungkinkan oleh inovasi semacam itu telah membenarkan investasi besar oleh produsen, otoritas publik, dan masyarakat yang bepergian.

Mobil Tanpa Pengemudi Tidak Akan Memberikan Revolusi Transportasi

Sebaliknya, inovasi transportasi baru tidak akan meningkatkan kecepatan perjalanan. Mobil masa depan akan didorong secara elektrik, memiliki fungsionalitas digital yang luas dan opsi tanpa pengemudi. Tapi itu tidak mungkin membuat kemajuan lebih cepat melalui lalu lintas daripada mobil hari ini.

Inovasi transportasi baru ini tidak akan mengubah mengapa dan ke mana orang bepergian. Sebaliknya, mereka akan menawarkan peningkatan bertahap pada kualitas perjalanan kita. Ketika industri otomotif beralih ke penggerak listrik dan mengembangkan opsi tanpa pengemudi, kurangnya penawaran transformasional kepada pembeli mobil dapat mempersulit pemulihan biaya pengembangan.

Pengemudi akan mengambil inovasi ini jika mereka menawarkan nilai yang baik. Sekarang, tugas industri otomotif adalah menurunkan biaya, membuat penawaran mereka lebih menarik – seperti yang selalu ingin dilakukan.…

Dengan Mobil Pickup Listrik F-150 Ford, Transisi EV Ke Tingkat yang Lebih Tinggi

Dengan Mobil Pickup Listrik F-150 Ford, Transisi EV Ke Tingkat yang Lebih Tinggi – Ketika Presiden Joe Biden membawa pickup F-150 Lightning listrik Ford untuk test drive di Dearborn, Michigan, pada Mei 2021, acara itu lebih dari sekadar sesi foto Gedung Putih. Ini menandai fase baru dalam pergeseran percepatan dari mobil dan truk bertenaga gas ke kendaraan listrik, atau EV.

Dengan Mobil Pickup Listrik F-150 Ford, Transisi EV Ke Tingkat yang Lebih Tinggi

Dalam beberapa bulan terakhir, produsen mobil global telah merilis rencana untuk menggemparkan armada kendaraan mereka pada tahun 2030 atau 2035, menyiapkan perlombaan untuk melihat siapa yang paling cepat dapat beralih sepenuhnya dari memproduksi kendaraan bertenaga bensin. sbowin

Seperti Biden, mantan Presiden Donald Trump berjanji untuk menciptakan lapangan kerja di industri otomotif. Namun Trump berusaha melakukannya dengan melanggengkan sistem berbahan bakar fosil yang merupakan sumber terbesar emisi gas rumah kaca AS. Pembuat mobil mendapat manfaat dari beberapa kebijakan Trump dalam jangka pendek, termasuk mundurnya standar ekonomi bahan bakar. Sekarang, bagaimanapun, mereka tampaknya menerima tantangan untuk bersaing secara global di masa depan yang dibatasi oleh iklim.

Sebagai sejarawan lingkungan , saya melihat momen ini sangat penting karena tidak seperti EV dari pabrikan seperti Toyota atau Tesla, F-150 listrik tidak sepenuhnya bergantung pada pilihan konsumen ramah lingkungan. Ini menempatkan transisi kendaraan listrik tepat di tangan konsumen pasar massal yang tidak memilih mobil berdasarkan pertimbangan lingkungan, dan yang membeli lebih banyak truk ringan – pikap, kendaraan sport dan minivan – daripada mobil saat ini.

Abad Penggunaan Bensin

Amerika pada abad ke-20 dengan mobil bertenaga gas tidak terelakkan. Dari tahun 1890 hingga sekitar tahun 1915, kendaraan yang ditenagai oleh kuda, batu bara, baterai listrik, dan bensin berebut posisi di jalan-jalan AS. Dan kendaraan bertenaga listrik memiliki beberapa keunggulan yang jelas. Banyak konsumen khawatir bahwa mobil bertenaga gas cenderung meledak, dan tidak ada infrastruktur pengisian bahan bakar nasional.

Namun Perang Dunia I berpadu dengan momen konvergensi teknologi yang mengunggulkan mesin pembakaran dalam. Penemuan minyak bumi baru yang besar-besaran di Texas, dan kemudian di Timur Tengah, menghasilkan minyak yang melimpah, seperti halnya penerangan listrik menggantikan lampu minyak tanah.

Pada tahun 1919, Kapten Dwight D. Eisenhower bergabung dengan konvoi kecil yang melintasi AS dengan kendaraan militer bertenaga gas untuk menguji mobilitas Angkatan Darat. Butuh waktu 62 hari – bukti nyata bahwa kendaraan modern membutuhkan jalan yang lebih baik.

Pada Perang Dunia II, transportasi pribadi bertenaga bensin dan pembangunan jalan untuk mendukungnya telah menjadi papan pertumbuhan ekonomi Amerika. Pada 1950-an, Presiden Eisenhower melanjutkan komitmen itu dengan pembangunan sistem jalan raya terluas yang pernah ada di dunia.

Budaya Mobil dan Truk Pickup

Kontribusi khusus orang Amerika terhadap pola transportasi abad ke-20 adalah menjadikan mobil sebagai bagian dari pasar konsumen yang kompetitif. Mulai tahun 1950-an, ekonomi kompleks dari pembiayaan dan periklanan yang mudah mendorong konsumen untuk membeli yang baru dan sering membeli. Setiap aspek mobil adalah titik pemasaran potensial, mulai dari gaya krom hingga mesin hot rod bertenaga hemi dan opsi yang lebih modern seperti start jarak jauh dan teater kursi belakang.

Pencapaian pemasaran Amerika yang unik lainnya adalah membingkai truk – kendaraan utilitarian yang dirancang untuk bekerja – sebagai kendaraan yang juga dapat melayani konsumen. Pengiklan menggunakan tema ketabahan dan kekuatan untuk menjual truk, yang digambarkan dalam bentangan berlumpur lanskap barat, kepada pengemudi di pinggiran kota.

Standar efisiensi bahan bakar federal yang diberlakukan pada tahun 1978 secara tidak sengaja memperkuat gagasan truk sebagai produk konsumen. Standar Ekonomi Bahan Bakar Rata – Rata Perusahaan ini mengklasifikasikan pickup sebagai “truk ringan”, bersama dengan kendaraan sport dan minivan, dan menetapkan standar efisiensi bahan bakar terpisah untuk mereka.

Pada tahun 2000, truk pikap adalah model pembuat mobil AS yang paling menguntungkan, dan pabrikan mencari cara untuk membuat kendaraan ini lebih bertenaga dan mewah. Ford F-150 menjadi kendaraan terlaris di negara ini pada tahun 1982 dan memegang tempat itu selama empat dekade berikutnya.

Listrik dalam Silinder?

Kendaraan hibrida dan listrik modern muncul pada 1990-an, didorong oleh inovasi pabrikan Jepang. Versi awal – Honda Insight dan Toyota Prius, dan kemudian Nissan Leaf – memungkinkan konsumen memilih mobil yang membakar lebih sedikit bensin, atau tidak sama sekali dalam kasus Leaf. Pilihan seperti ini tidak tersedia selama krisis gas tahun 1970-an.

Sementara Prius, yang merupakan kendaraan listrik hibrida pertama yang diproduksi secara massal, kemungkinan akan dikenang sebagai transformasional dalam transisi listrik, Tesla adalah produsen pertama yang mengambil kemungkinan kendaraan alternatif dan menggabungkannya dengan gaya dan prestise. Tesla membawa daya tarik bling dan seks ke EV awal, banyak di antaranya berfungsi lebih seperti sepupu kereta golf mereka.

Hibrida dan EV saat ini bukan hanya sedan kecil. Produsen termasuk Honda, Toyota dan Ford menawarkan SUV hybrid populer, dan versi all-electric memasuki pasar. Dan sekarang F-150 listrik membuat terobosan baru. Ini ditargetkan untuk bisnis kecil dan pelanggan korporat, terutama perusahaan konstruksi dan pertambangan, yang membeli banyak truk. Pembeli ini adalah roti dan mentega industri otomotif.

Untuk memenuhi kebutuhan mereka, Lightning memiliki baterai yang cukup besar untuk menempuh jarak lebih dari 200 mil per pengisian daya (320 kilometer), dan membayar sedikit lebih banyak membuat pelanggan lebih dari 300 mil (480 kilometer). Sebuah motor listrik pada setiap poros menyediakan lebih cepat akselerasi dari model bertenaga gas dan torsi cukup untuk tow 10.000 pound (4.535 kilogram).

Dalam fitur unik, paket baterai truk dapat dikonfigurasi untuk menghasilkan daya 9,6 kilowatt – cukup untuk menjalankan rata-rata rumah selama tiga hari selama pemadaman. Lightning juga memiliki 11 outlet yang memungkinkannya berfungsi ganda sebagai pembangkit listrik di tempat kerja untuk mengisi daya alat dan perlengkapan.

Model dasar memiliki harga stiker di bawah US$40.000, dan Lightning memenuhi syarat untuk potongan pajak federal sebesar US$7.500 untuk pembelian kendaraan listrik yang coba dihentikan oleh pemerintahan Trump. Gabungan, faktor-faktor tersebut dapat membuatnya lebih murah untuk dibeli daripada saudara kandungnya yang bertenaga gas.

Dengan Mobil Pickup Listrik F-150 Ford, Transisi EV Ke Tingkat yang Lebih Tinggi

Ford 1908 Model T mungkin terlihat seperti sejarah kuno jika dibandingkan, tetapi para ahli memilihnya sebagai mobil abad ke-20 karena menempatkan mobil bertenaga gas dalam jangkauan konsumen massal. Dilihat dari buzz konsumen awal, F-150 listrik dapat memainkan peran yang sama untuk EV saat ini. Ford menerima 100.000 praorder dalam tiga minggu untuk model baru, yang dijadwalkan mulai diluncurkan dari jalur perakitan pada musim semi 2022.

Seperti yang dikatakan seorang analis, “Jika truk ini berhasil, itu berarti Anda dapat menjual versi listrik dari kendaraan apa pun. Itu bisa menjadi domino yang jatuh di pasar EV lainnya.”…

Dealer Mobil Dibuka Kembali Tetapi Penjualan Online Tetap Dimulai

Dealer Mobil Dibuka Kembali Tetapi Penjualan Online Tetap Dimulai – Dealer mobil termasuk di antara perusahaan berikutnya yang akan dibuka kembali di Inggris mulai 1 Juni. Ini adalah berita baik untuk industri yang mengalami penurunan penjualan yang sangat besar setelah lockdown nasional yang dimulai pada 30 Maret. Pendaftaran mobil baru di Inggris turun 97% pada April 2020 dibandingkan dengan April 2019.

Dealer Mobil Dibuka Kembali Tetapi Penjualan Online Tetap Dimulai

Coronavirus menyerang pada waktu yang sudah sulit bagi industri mobil. Persaingan dari pengganggu seperti perusahaan berbagi mobil telah membuat pendaftaran mobil baru di Inggris turun 5,8% pada Januari dan Februari 2020, dengan penjualan diesel sangat terpukul. sbobet

Salah satu perusahaan yang sangat baik ditempatkan untuk memenuhi tantangan di depan menghidupkan kembali penjualan adalah Volkswagen. The Skandal emisi dieselgate melemparkan bayangan panjang di atas VW, tapi pembuat mobil Jerman akan berusaha keras untuk memposisikan dirinya di depan pasar kendaraan listrik.

Untuk membuat proses ini lebih lancar, baru-baru ini mengumumkan bahwa semua dealernya telah mendaftar ke model penjualan klik dan bayar baru yang akan menghubungkan penjualan online dengan pengecer lokal mulai Juni 2020 di seluruh Eropa.

Alih-alih pergi ke dealer, pembeli sekarang melakukan pembelian langsung dari VW online dan dealer bertindak sebagai agen yang mengatur test drive, memproses transaksi, dan menangani pertanyaan. Harga kendaraan listrik yang disepakati dan komisi dealer akan ditetapkan.

Meskipun awalnya hanya untuk kendaraan listrik baru, ini akan membuat pembelian rangkaian listrik baru VW menjadi lebih mudah, dengan menggabungkan kenyamanan penjualan online dengan manfaat memiliki kontak dealer lokal.

Ini menandakan pergeseran strategis dari dealer yang sangat didorong oleh komisi yang mereka dapatkan dari penjualan ke fokus pada layanan. Dan, pada saat pengecer harus menerapkan jarak sosial, proses penjualan yang lebih apik ini dapat membantu VW mempercepat pemulihannya.

Sandiwara Showroom Kuno

Tentu saja, cara-cara yang ramah keuangan untuk membeli mobil baru – seperti sewa beli sewa pribadi (PHP) di mana Anda menyewa mobil untuk jangka waktu yang lama, melakukan pembayaran bulanan tetap alih-alih membelinya langsung – telah melihat sektor otomotif sudah merangkul etos kualitas layanan yang kuat.

Model pembayaran reguler juga mengunci loyalitas pelanggan. Plus, pembuat mobil sering mengukur kualitas layanan yang ditawarkan oleh pewaralaba mereka menggunakan survei pelanggan independen. Ada hukuman besar untuk metrik kinerja di bawah target, seperti hilangnya waralaba.

Tetapi membeli mobil seringkali masih merupakan pengalaman kuno, di sektor yang masih diakui sebagai salah satu industri paling seksis untuk bekerja . Membeli bisa menjadi sandiwara yang sangat lambat yang melibatkan percakapan canggung di sofa dan area kopi yang steril dan diterangi kaca panorama.

Penelitian menunjukkan bahwa etnis minoritas lebih cenderung membayar lebih banyak saat membeli mobil di kehidupan nyata daripada online, terutama karena dorongan penjualan pada opsi keuangan dan tambahan yang lebih mahal. Ini adalah cerita yang sama untuk wanita, yang tidak suka mengalami pola penjualan yang merendahkan dan negosiasi harga yang tidak nyaman.

Platform desain model mobil online juga telah ada selama beberapa waktu, memungkinkan pembeli virtual untuk mengklik banyak pilihan mulai dari ukuran mesin dan warna cat hingga sistem suara dan bahkan penutup lumpur. Tapi daftar harga seringkali tidak nyaman.

Oleh karena itu, pentingnya interaksi manusia dengan perwakilan penjualan junior, tetapi yang sering menyebabkan pelanggan terpikat untuk melakukan pembelian yang berbeda dengan niat awal mereka. Dengan sistem baru pembelian mobil listrik VW secara online, konsumen yang berpikiran berkelanjutan tidak akan lagi tergoda oleh penawaran kendaraan mesin pembakaran, seperti yang biasa terjadi.

Proses lebih lancar smoother

Model klik dan bayar yang lebih efisien ini harus secara positif melumasi proses pembelian. Ini akan membantu menghilangkan ketakutan orang akan membayar lebih dan tidak mendapatkan “kesepakatan” yang cukup baik dengan menghilangkan persaingan harga yang kacau balau antara dealer fisik mikro-monopoli.

Mungkin juga perlu sedikit angin dari situs perbandingan harga mobil baru online, yang menciptakan nilai dengan menggabungkan harga dealer nasional dan menyoroti variasi apa pun kepada pembeli.

Akan tetap ada peran penting untuk ruang pamer lokal. Seperti yang telah diakui oleh raksasa online Amazon dengan konsep toko jalanannya yang tinggi dan minat yang dikabarkan untuk membeli department store JC Penny yang ikonik namun gagal untuk 860 tokonya, ritel kehidupan nyata memicu kesadaran merek. Ini juga membantu orang membuat pilihan produk mereka. Jadi VW perlu mengayuh dengan keras agar mitra waralabanya tetap bertahan dan bahagia.

Tetapi restrukturisasi sektor seismik sudah tak terbendung di kereta api, dengan mobilitas pribadi sebagai layanan menggunakan kendaraan otonom di cakrawala, dan seperti Zipcar, Hiyacar dan easycar sudah mapan di kota-kota besar.

Dealer Mobil Dibuka Kembali Tetapi Penjualan Online Tetap Dimulai

Generasi Z dan milenial yang sarat utang dan paham Uber semakin memikirkan argumen ekonomi untuk memiliki sebongkah baja bernilai tinggi yang dengan cepat terdepresiasi nilainya, sambil menghabiskan sebagian besar waktunya di tempat parkir yang mahal.

Dealer mobil fisik yang terkemuka dulunya sangat penting untuk penjualan baru, tetapi masa depannya masih jauh dari jaminan. Langkah seperti VW untuk mengintegrasikannya dengan penjualan online yang lebih terpusat hanya akan menjadi langkah pertama dari banyak orang ke arah itu.…