Penjualan Mobil Listrik Sedang Meningkat – Apakah Virus Corona Merupakan Titik Balik Bagi Pasar?

Penjualan Mobil Listrik Sedang Meningkat – Apakah Virus Corona Merupakan Titik Balik Bagi Pasar?

Penjualan Mobil Listrik Sedang Meningkat – Apakah Virus Corona Merupakan Titik Balik Bagi Pasar? – Lockdown di seluruh Eropa untuk mengekang pandemi virus corona secara drastis mengubah cara kita bergerak di seluruh dunia. Pembatasan kerja dari rumah, skema cuti dan kehilangan pekerjaan membuat jutaan mobil mengumpulkan debu di jalan masuk.

Penjualan Mobil Listrik Sedang Meningkat – Apakah Virus Corona Merupakan Titik Balik Bagi Pasar?

Tak heran jika permintaan mobil baru anjlok. Di Jerman – pasar mobil terbesar di Eropa – pendaftaran mobil baru pada paruh pertama tahun 2020 turun 35% dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2019, dan selama puncak pembatasan (April), penjualan merosot secara bersejarah sebesar 61%. gabungsbo

Penjualan untuk tahun 2020 di seluruh pasar mobil terbesar Eropa pada paruh pertama tahun 2020 menunjukkan kinerja yang lebih buruk: Spanyol (-51%), Inggris (-49%), Italia (-46%) dan Prancis (39%).

Namun satu segmen pasar mobil masih terus berkembang. Penjualan kendaraan listrik (EV), baik kendaraan listrik baterai penuh (BEV) dan kendaraan listrik plug-in-hybrid (PHEV) telah melawan tren, tidak hanya dalam hal pangsa pasar mereka, tetapi juga secara absolut. Di Jerman, penjualan EV dari Januari hingga Juni meningkat dari 47.584 pada 2019 menjadi 93.848 pada 2020, didukung oleh pertumbuhan PHEV yang sangat kuat.

Ini adalah kinerja yang luar biasa, mengingat situasi ekonomi dan kesehatan masyarakat saat ini. Tren serupa terlihat di seluruh Eropa dengan Prancis, misalnya, melihat pergeseran yang lebih tinggi ke EV pada tahun 2020.

Penjualan mobil yang menurun

Sebelum kami memberi label EV sebagai iPhone baru, ada baiknya untuk mundur selangkah dan melihat dasar-dasar pasar mobil yang sedang berjuang. Penurunan keseluruhan penjualan mobil selama COVID-19 jelas terkait dengan kepercayaan konsumen yang secara historis rendah sebagai akibat dari pandemi.

Tetapi ada juga faktor struktural lain yang berperan. Misalnya, selama puncak pembatasan banyak rumah tangga pemilik mobil tidak akan mengganti mobil mereka seperti biasa. Selama periode ini, permintaan akan layanan mobil – sebagian besar melibatkan pekerjaan dan mengantar anak-anak – menghilang. Dan setiap penumpang yang ingin melakukan pembelian prospektif untuk test drive akan menghadapi masalah jarak sosial.

Dalam jangka menengah, perubahan terkait COVID lainnya dalam keputusan tempat tinggal dan lokasi dapat mengimbangi sebagian dari penurunan penjualan tahun 2020. Misalnya, jika lintasan kerja-dari-rumah saat ini berlanjut, permintaan akan perumahan yang dekat dengan pusat-pusat kerja akan menurun.

Apakah kaum urban yang pindah lebih mungkin untuk membeli mobil baru? Mungkin. Permintaan mobil lebih tinggi di lokasi pedesaan dengan kepadatan rendah. Plus, rumah yang lebih murah di lebih banyak daerah pedesaan berarti pembayaran hipotek yang lebih rendah, membuat konsumen memiliki pendapatan yang lebih besar, mungkin cukup untuk menutupi pembayaran untuk mobil baru.

Ada juga faktor kesehatan yang perlu dipertimbangkan: pandemi COVID-19 telah menyebabkan ketakutan akan transportasi umum dan sejumlah survei baru – baru ini menunjukkan pergeseran terkait kesehatan ke bentuk transportasi non-publik, termasuk mobil. Banyak dari faktor-faktor ini sebagian dapat kembali setelah vaksin diproduksi.

Popularitas yang meningkat

Faktor ekonomi kemungkinan akan memainkan peran dalam pergeseran yang sangat besar ke kendaraan listrik. Pertama, variasi EV yang tersedia meningkat, bahkan dalam enam bulan terakhir. Dan setiap model baru tampak semakin selaras dengan kebutuhan berkendara khas keluarga (jarak, pengisian daya, dan ukuran).

Kedua, ada kemungkinan segmen pembeli EV yang cenderung lebih kaya tidak terlalu terpengaruh oleh krisis. Bukti dari segmen mobil yang berbeda mungkin mendukung hipotesis ini: di Jerman, misalnya, penurunan penjualan merek mewah yang lebih mahal lebih rendah.

Dalam hal harga EV, sementara banyak paket pemulihan COVID-19 pemerintah memasukkan lebih banyak hibah untuk EV (Jerman dan Prancis), perubahan ini datang terlambat di tahun ini (Juni) untuk menjelaskan tren di atas.

Satu pendorong potensial terakhir bisa menjadi yang paling penting, terutama karena hal itu memengaruhi semua aspek perilaku dan keputusan – sejauh mana pengalaman COVID-19 meningkatkan kepedulian kita terhadap lingkungan. Secara umum, semakin banyak orang tahu dan peduli tentang lingkungan, semakin mencerminkan perilaku mereka. Ini juga tampaknya menjadi kasus untuk keputusan mobil: penelitian menunjukkan kesadaran lingkungan meningkatkan kemungkinan pembeli akan beralih membeli kendaraan listrik.

Penjualan Mobil Listrik Sedang Meningkat – Apakah Virus Corona Merupakan Titik Balik Bagi Pasar?

Meskipun belum ada penelitian tentang bagaimana pandemi telah (atau belum) mengubah sikap di Eropa, ada bukti anekdotal bahwa pengalaman tersebut telah mengubah pandangan orang tentang lingkungan alam mereka. Beberapa komentator , misalnya, menyoroti apresiasi yang lebih tinggi terhadap alam sebagai akibat dari pembatasan penguncian.

Mungkin juga pertempuran melawan COVID-19 mengajari kita sesuatu tentang hubungan kita dengan masyarakat. Langkah-langkah berbasis komunitas untuk menghentikan penyebaran virus (jarak sosial dan pemakaian masker) sebagian besar didorong oleh motif altruistik – yaitu, pengorbanan pribadi untuk kepentingan orang lain, yang sebagian besar tidak akan pernah kita temui. Kedengarannya seperti pertempuran melawan perubahan iklim bagi saya.